Beranda Berita Sony Akui Tidak Sepenuhnya Yakin Dengan Konsep Vision-S

Sony Akui Tidak Sepenuhnya Yakin Dengan Konsep Vision-S

Otobandung – Sementara pembicaraan tentang mobil Apple telah berkecamuk selama bertahun-tahun, sesama raksasa elektronik Sony benar-benar membuat mobil dan meluncurkan Konsep Vision-S di CES pada Januari 2020. Sony tidak hanya berhasil membangun prototipe EV yang berfungsi penuh, tetapi juga berhasil. jadi tanpa sepengetahuan masyarakat. Pertanyaannya, apakah Vision-S akan pernah diproduksi?

Saat pertama kali diumumkan, Sony mengatakan sedang menggunakan mobil tersebut sebagai tempat uji coba untuk teknologi otomotif masa depan dan tidak benar-benar berniat memproduksinya. Ini terus menguji mobil selama 18 bulan terakhir dan selama wawancara baru-baru ini dengan Auto News , wakil presiden eksekutif Sony Izumi Kawanishi mengakui bahwa bahkan Sony tidak sepenuhnya yakin dengan rencananya dengan EV.

“Saat ini kami belum memiliki rencana konkrit karena fase kami saat ini adalah fase penelitian dan pengembangan,” ujarnya. “Kami harus menyelidiki apa tujuan kami berkontribusi pada layanan mobilitas. Itu ide dasar kami, dan kami harus melanjutkan fase R&D.”

Kawanishi mengatakan Sony sedang mencari cara untuk mengubah mobil masa depan menjadi ruang keluarga di atas roda, menciptakan ruang hiburan kecil yang terbukti sangat bermanfaat untuk kendaraan yang sepenuhnya otonom.

“Apa yang memiliki banyak konten – film, musik, dan game – dan kami harus memanfaatkan konten dan teknologi itu di dalam kendaraan,” katanya. “Untuk membangun ruang hiburan seperti itu di dalam kendaraan, kita perlu memahami peluang dan membangun sistem kabin yang tepat.”

Di antara fitur utama Vision-S adalah dasbor lengkap dengan layar panorama dan Sistem Audio Realitas 360 yang inovatif yang menciptakan suara bulat untuk setiap penumpang.

Sumber : Carscoops

BAGIKAN

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here